Markas Cetar sebuah situs dimana dalamnya terdapat cerita dan juga kisah True Story tentang persahabatan , cerita unik , percintaan , bahkan keseharian

Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa

Markas Cetar - Kali ini cerita nyata dari Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa yang bakal coba kita bahas , yuk disimak.

Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa
Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa
Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa

Sekali lagi makasih gua ucapkan buat para sahabat , para pembaca , ataupun yang setia nunggu update terbaru dari blog ini.

Semakin banyak orang yang mau menceritakan kisahnya menurut gua semakin baik , karena didunia ini ga ada yang bersifat abadi.

Gua pribadi juga menceritakan kisah gua di Selamat jalan Kawan ataupun yang lain , karena menurut gua tulisan inilah yang mungkin akan dikenang kita semua meskipun akhirnya bakal dimakan sama waktu.

Juga karena kita ga bisa yang namanya mengubah masalah lalu , dan yang kita bisa hanya menjalankan apa yang ada sekarang.

Gua punya Quotes yang gua pikirin sendiri begini bunyinya,

Walapun ga bisa ngehapus sesuatu yang pahit , setidaknya belajarlah menulis yang indah

Untuk kesempatan ini gua dapet sebuah kisah horror dari Novia Hiu temen seangkatan gua dulu waktu SMK , sekarang dia ini lagi kuliah di luar negeri ( maklum dia pinter ).

Awalnya sebelum dia kirim kisah horor ini via email , gua pikir cerita serem apa sih yang dia pernah laluin ? apa seserem yang pernah gua alamin sama Cetar ?

Ternyata ini lebih serem menurut gua , karena sampe harus .... Mending baca aja okeh gua ga mau jadi spoiler.

Begini kisahnya,

-

Kemarin pas lu ( Si Encek ) live di Instagram , lu bilang kalau gua punya cerita yang mau di sharing boleh kirimin ke lu.

Gua jadi kepikiran mau sent cerita gua yang gk pernh gua ceritain ke orang lain selama beberapa tahun ini. Juga gak tau kenapa gua pengen sharing di blog yang lu buat.

Gak tau menarik apa engga cuman lu bisa lah baca dan revisi lagi.

Padahal Kita bahkan gk pernah deket , tapi sejak dari lulus sekola dan lu chat gua tanya saran tentang blog lu .. gua distu ngerasa lu mau kenalan sma gua dan berteman sma gua .

HAHAHA Agak kepedean sih sebenernya …

Oke gua mulai ceritanya aja yah ,

Gua tuh punya 3 sahabat yang deket banget sama gua , hampir bisa dibilang kita uda kayak
keluarga sendiri , namanya Chealsea ( cheal ) , Caroline ( carol ) dan Crestella ( Tella ).

Kita bertiga dari dulu kemana mana tuh selalu ber 4 , walau sama keluarga sendri atau pergi
cuman ke mall dll.

Tapi belom pernah yang namanya keluar kota sndiri tanpa orang tua kita
atau pun orang dewasa.

Akhirnya kita punya ide buat pergi liburan sama-sama ke suatu tempat dan akhirnya semua sepakat kalau kita pergi mau ke Jogja liburan natal 2015.

Setelah uda tau kita mau kesana kita ber empat izin ke papa mama kita masing masing.

Ternyata sih Tella gak dibolehin sama mamanya kalau yang pergi cuman kita cewek-cewek doang, Sedih tuh kita ber4 karena  ga di izinin buat pergi.


Sempet mikirin cara nya gimana, bahkan kita hampir batalin niat kita jalan-jalan .

Pas bulan desember uda tiba , kita pada masih belom punya ide dan belom juga beli tiket ke
Jogja .

Pada tanggal 15 Desember 2015 , ada sodara sepupu gua yang dateng 2 orang namanya  Ko
david dan Ko edward  Mereka baru dateng dari amerika.

Setelah tau kalau Ko David sama Ko Edward pulang, sih carol tuh bilang

“ kita ajak aja sih kko buat ikut kita ke Jogja , pasti si Tella dibolehin kan ada orang gedenya nop “ .

Gua pikir iya juga yah , akhir nya gua tanya sama sih Ko David mau ikut gak ke jogja tanggal 25 desember dan ternyata dia mau.

Seneng banget hati gua juga temen-temen gua.

Akhirnya niat buat ke jogja jadi Juga Tella pun yang awalnya ga boleh di bolehin sma papa mamanya.

Singkat cerita tanggal 24 Desember , si Cheal pesen tiket kereta kita ber 6 buat jalan ke jogja .

Dapetnya kereta malam jadi sampai di Jogja pagi hari, di kereta kita cerita-cerita mau ngapain aja pas di Jogja  mau check in di hotel manalah , mau makan apa lah , beli aja lah , pokoknya semuanya diobrolin.
Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa
Ini sih dari google , cuman ya jogja ada ini.


Tapi kenyataannya beda sama yang direncanain , begitu udah smpe di Jogja pagi harinya kita bukan check in hotel atau cari tempat tinggal dulu , malah jalan2 ke Candi Borobudur dulu.

Jalan sampe kurang lebih jam 12 siang , kita cobain makanan yang ada di Jogja.

Kita juga  engga pakai tour guide karena si carol tuh uda 3x pergi ke Jogja .

Pas kita uda pesen makan yang kita mau makan , si Carol cerita tentang pengalaman dia ke
Jogja ,

Carol : “ Eh tau gak , Hotel di jogja horor tau kayak rumah setan gitu terus kalau udah malam
pasti aneh gtu deh suasananya karena kan disini masih kayak percaya hal hal begtuan sih “

Begitu dia ngomong begitu 2 temen gua yang lain takut banget.

Trus diyakinin sama Ko David gak ada apa-apa, itu hanya hayalan aja.

Suasananya jadi hening gtu ,  sambilan nikmatin makanan yg kita makan.

Tapi si Cheal sama Tella gak berhenti bisik-bisik omong kalau ada setan gimana di hotel, gua
yang gak pernah takut sma yang namanya setan , jadi agak risih dengernya gua bilang ke mereka

“ udalah weh gk usah diomongin engga semua hotel kayak gitu kali , kalo lu takut yah pasti
ada aja yang terjadi nantinya “ mereka baru diem engga ngebahas tentang setan lagi .


Habis makan siang , kita jalan kaki sambil belanja sambil cari tempat penginapan.

Ternyata uda gak ada hotel yang masih ada kamar , karena pas natalan jadi kebanyakan
penuh semua.

Udah kurang lebih 4 hotel kita datengin , tapi gak ada kamar yang kosong .

Sampe si ko Edward bilang gini,

“ Gila lu pada gua pulang jauh2 dari amerika di ajak jogja jadi gembel kalau gk ada kamar kosong , bla blabla bla bla “

“ gapapa ko , sekali kali lu jadi gembel tidur di jalan “ gua jawab begitu , mukanya langsung kesel marah haha.

Jam 3 akhirnya kita ketemu 1 hotel yang masih ada 2 kamar kosong.

Letak hotelnya di daerah perkampungan gitu , hotelnya cuman ada 2 Lantai Trus gak ada fasilitas apa apa.

Agak engga terima sih sebnernya tidur disni kita semua , bukan karena kamarnya jelek atau
hotelnya murahan.

Tapi karena kita dapet kamar no 10 dan 13, 10 dibwah , 13 diatas.

Coba bayangin nomor 13  , rumah aja jarang ada yang mau nomor 13.

Akhirnya kita ber 6 tuh ribut gak ada yang mau tidur di kamar nomor 13 itu.

Tapi karena tuh cowo2 uda gede mereka ngalah tidur dikamar no 13.

Setelah masuk kamar kita masing-masing , si Carol tuh lagi-lagi ngoceh terus direspon sama Tella.

Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa
Mungkin lebih serem aslinya , tapi ini Ilustrasinya aja ya

Carol : “ tuh kan gua bilang apa ? horor masa kamar hotel ada nomor 13 .. orang bikin kek 12a atau 12b “ Dengan tampang yg takut banget.

Tella : “ iya gua jadi merinding tau pdahal bukan gua yang tidur dikamar no 13 “


Gua males ikutan apa yang mereka omongin , gua sma cheal ambil baju dan  handuk buat mandi dikamar nomor 13 .

Diperjalanan ke lantai 2 agak keanehan mulai muncul , padahal masih sore.

Mana mungkin ada setan pikir dalam hati , tapi aneh kayak ada yang ikutin dari belakang , gua mau kasih tau ke sih cheal tapi dia asik main Handphone.

Yauda akhirnya gua jalan aja trus ikutin belakang cheal.

Tiba2 dijalan si cheal teriak,

Cheal : “ Gila lu nop tenaga uda kayak babi !! sendal gua lu injek dari belakang smpe putus “

Karena gua  engga ngerasa injek dia, gua jawab dia,

Gua : “ sapa yang injek cheal orang gk ada yang injek juga , mank uda mau putus aja x sandal u “

Cheal : “ orang jelas-jelas ada yang nahan gtu pas gua jalan , jangan iseng dan takut-takutin gua deh “

Dan karena takut nntinya malah berantem yauda gua ngalah aja.

Sampe dikamar nomor 13 , si cheal mandi dluan.

Sih ko edward lagi pergi ke indomaret beli sikat gigi , di depan kamar cuman ada gua dan Ko David.

Gua pengen cerita ke Ko David tentang yang gua alamin tadi soalnya apa-apa gua suka cerita sma dia, tapi gua tahan dan milih engga kasih tau dia yang gua khawatirin nanti jadi heboh dan makin takut.

Baca Juga Cerita Unik lainya :


Tapi Ko David  tiba2 bbm gua begitu gua baca pesannya gini

“ kamu ngerasa aneh gak sih sama hotel ini , masa tadi pas koko mandi di kaca kayak ad yang liatin , trs pas kko liatin kaca nya merinding gtu, padahal kamu tau kan biasa kita camping koko gak pernah takut gituan “.

Gua jawb aja dengan sama apa yg gua alamin tadi , dia bilang jadi Horor yah .

Dateng lah sih Carol dan Tella yang habis mandi, kita ngobrol seputar rencana mau kemana nanti
malam.

Pas lagi asik ngobrol sih Ko Edward pulang dan beli snack banyak , si Cheal yang habis mandi
, keluar dengan muka ketakutan gitu .

Ditanya sma Ko Edward,

“ dek , lu kenapa kok mukanya takut gtu kayak habis ketemu setan . eh
mksdny mantan . Hahahaha “

Cheal dengan muka serius dia bilang,

“ ad suara aneh gitu wehh gua takut , pulang ke kamar aja yukk wehh “

Akhirnya Kita balik ber-enam ke kamar no 10.

Ambil tas rencana mau jalan ke malioboro belanja dan makan.

Pulang dari malioboro, kita masuk ke kamar nomor 10 itu.

Kita cerita tentang kejadian yang kita alamin , mau pindah hotel uda gak bisa kan karena udah booking buat 3 hari.

Ko Edward  juga jadi takut buat tidur dikamar nomor 13 , tapi mau gimana lagi karena kamar 10 kasurnya cuman 1 ranjang yang gede gak bisa tidur ber 6 dong.

Kita punya ide buat tidur bareng-bareng dan pindah ke kamar no 13.

Dag dig dug banget pokoknya perjalanan mau ke atas dan buat ilangin rasa takut kita bercanda canda aja karena lama gk ketemu sih Ko David itu.

Tiba tiba pas di tangga si Tella yang jalan di belakang sma Ko Edward teriak karena badannya terasa berat tiba-tiba kayak ada yang tekan pundaknya katanya.

Kita semua shock , Tella langsung di gendong sma Ko Edward ke kamar nomor 13.

Dalam hati gua mulai gak karuaan gtu , liat sih Tella lagi pijitin pundaknya smbil di doain sma Ko
Edward.

Tiba-tiba pas gua di peluk sama Ko David dari belakang karena 1 badan gua dingin banget  , gua
malah teriak kirain yang peluk gua setan.

Gua , Carol , Cheal duduk dibawah aja sambil takut pegangan tangan karena dingin semua
badan gua bertiga liat apa yang baru terjadi.

Jam dikamar udah menunjukan jam 10 malam , akhirnya Tella tidur dan masih ada beberapa orang yang  ngobrol buat ilangin rasa takut.

Sampai tinggal gua , Carol Ko David yang belom tidur.

Kayaknya gua calon gak bisa tidur di hotel malam itu ditambah pas lagi denger lagu dan main hp masing-masing , ada hal aneh lagi sama Tella yang lagi tidur tapi bisa ngomong biasanya kita sebut itu ngigo.

Anehnya dia ngomong tanpa ada suaranya mungkin lebih tepatnya dia ngegumam dan tangannya gerak-gerak gtu.

Kita liatin aja dan memutuskan untuk gak bangunin dia ( efek karena kecapean mungkin ) .

Jam 12 gua uda tdr , gak tau apa lg yang terjadi.

Besok pagi nya , pas bangun tidur gua senengnya bukan main pikir uda selamat hari itu. Bisa
tidur dan pikiran mau jalan-jalan, ternyata gua salah.

Pas jalan mau kebawah kamar nomor 10 buat mandi karena gk cukup kalau 1 kamar mandi gilir ber 6, gua mandi di kamar 10 bareng ko david sama Cheal juga.

Pas Ko David lagi mandi , gua tanya cheal kira kira si Tella mimpi apa semalam kok smpe ngomong-ngomong sendiri dan gerak-gerak tangannya.

Cheal : “ Yah gak tau juga nop , mungkin ngigo kali dia karena kecapean kan dia ada sakit asma , gua malah mau cerita sama lu , semalem pas udah pada tdur gua bangun habis kencing , ud mau tdr lagi sih Tella bangun nop “

Gua : "terus kenapa ?" jawab gua ke Cheal .

Cheal : “Tella bangun nop , ke wc . gua tanya dia gini Tella mau gua temenin gak ? kalau takut bilang
yah? dia plototin gua terus buang muka , yauda gua biarin aja kan , rencana mau tdur lagi .
tapi tiba-tiba ada suara di wc , si Tella ketawa-ketawa diwc lama banget."

Cheal : "gua udah coba bangunin lu orang tapi kayak mati suri , gak ada yang respect bangun , gua mau ketok pintunya tapi gua takut , akhirnya gua bangunin Ko Edward buat ketok pintu wc .

Cheal : "setelah si Ko Edward bangun , pas banget Tella keluar dr wc gua merinding liat dia agak aneh gitu pandangannya . Ko Edward juga sempet tanya dia kenapa ketawa-ketawa di wc kan udah malam , Tella cuman buang muka sama kayak yang dilakuin ke gua. Terus dia tidur lagi"

Gua : "gua pikir sih mungkin dia lagi bete kali kan pundaknya skit atau masih ngantuk , gak usah di angep terlalu serius lah." jawab gua ke cheal .

Ko David keluar juga bilang iya kali udah lah jgn dibahas lg kejadian semalam.

Habis kita semua selesai mandi , kita sarapan di hotel.

Sepanjang sarapan kita heboh mau kemana hari itu, tapi si Tella lebih banyak bengong atau main
hp nya.

Dia sih emang orang yang pendiem tapi kali ini diem dia beda banget gak kayak
biasanya.

Ko Edward yg duduk di samping Tela , tanya dia kenapa? dia gak jawab apa yang ditanya tapi dia malah bilang, kenapa semua ngeliatin dia ..?

Di tempat jalan-jalan Tella juga banyakan bengong sampe gua gandeng tangannya supaya dia gak
ngerasa sndri.

kalo gua tanya mau beli apa gak nih .. Dia pasti blgnya gak mau ..

Apapun yang gua tawarin  dia gak mau.

Padahal kalau biasanya tuh dia hobby yang namanya belanja dari hal yang penting sampe
gak penting.

Jam 12 siang kita makan di restoran yg jual nasi ulam , pas lagi kitaa asik ngobrol sambil bercanda2 ketawain orang , Tella ngajak ngobrol

Tella : “ kok kalian liatin aku mulu sih , emang aku kenapa ? ada yang salah “

Semuanya : " lu aneh dari semalem Tell , lu kenapa cerita aja . mama papa u marah sama u ?? “

Dia malah jawab, sesuatu yang buat kita semua jadi takut sama dia .

Tella : “kalian yang aneh , dari semalam gua tanya lu pada gak ada yang mau jawab gua , padahal ada orang yang ngikutin kita dari tadi malem , kalian malah biarin gitu aja bukan tanya dia , ngapain ikutin kita terus.“

Semuanya : “ HAH ? LU GILA ? “

Tella bilang ada yang ikutin kita cowok udah tua gitu , dari semalam kita di hotel , terus Ko David
bilang,

Ko David : “ mana ada tella ,disini cuman ada kita ber6 , gak ada orang lain , orangnya dimana sekarang kalau ada coba ?? “

Tella : "orngnya lagi tunggu kita di luar ko".

Ko David langsung lari ke depan buat liat sapa orang yang di maksud Tella , tapi gak ada cowo tua yang dimaksud Tella tadi.

Akhirnya gw kedepan tarik baju ko david buat msk lagi , buat lupain orang itu .

Sepanjang jalan gua , Carol , Chealsea jadi takut, entah takut sma Tella atau takut setan.

Pas jam 6 sore mau balik hotel , tella lagi-lagi bilang sndri ke samping kiri dia “ pak ngapain sih
ikutin kita mulu , kita mau pulang hotel pak “

Padahal di samping kiri Tella gak ada siapa-siapa, Ko david yang langsung respect peluk dia dan bilang ke Tella,

Ko David : “ tenang tell kita semua bareng-bareng disini pasti temenin lu kok kalau ada apa bilang ke kita yah “ Tella cuman anguk2 pala doang.

Sampai di Hotel uda jam 7an gitu , gua pergi mandi di kamar 10 ,sendirian .

karena tadi udah jelasin kalau gua gak takut hal begituan sebenernya,  kalau gak ditakut-takutin.

Kedua temen gua itu ( Carol dan Cheal ) yang tadinya di kamar 13 malah ikutin gua, bukan temenin Tella yang di kamar 13.

Jadi kita ber 3 mandi dikamar no 10 itu , kita bukannya pergi mandi malah bertanya-tanya si Tella itu
kenapa aneh banget dari kejadian pas di tangga itu.

Mereka berdua  saling memberikan jawaban yang aneh-aneh,

  • Tella di omelin mamanya kali
  • Tella lagi galau
  • Tella kumat sakit nya
  • Tella kesurupan


Pas dibilang Tella kesurupan , gua langsung bilang uda lah lupain walaupun kayaknya gw pikir
Tella ada yang ikutin .

Soalnya pas gua ikut pramuka ada juga kejadian kayak gtu , tapi habis didoain uda sembuh , apa kita kurang beriman gtu ??

Tiba-tiba ada yang ketok pintu , kita semua udah takut bertiga kalau ternyata bukan orang, kita jalan ke pintu bertiga gandengan tangan berharap yang dibelakang pintu itu adalah orang.

Begitu dibuka ternyata orang dan itu cleanning service yang mau anter air minum , temen gua yg Carol tuh konyol orgnya .

Dia tanya lah sama tuh bapak CS,

Carol : “ pak disni angker yah ?? masa saya merinding mulu pak udah kayak lagi jatuh cinta gtu pak “

Si bapak gak jawab apa-apa cuman bilang ,

“ inget jangan gantung baju atau apapun dilemari hotel yah neng , kalau mau ngapain sih gapapa “

Si bapakk keluar dari kamar, kita ber3 liat-liatan sambil mau tutup pintu.

Belom juga ke tutup pintunya , Ko David dan Ko Edward lari-lari sambil mukanya panik.

Kita tanya dia ada apa , mereka cerita sambil terpatah-patah suaranya karena cape lari

Ko Edwin : “ Tella wehh Tella , dia msa ketawa sendiri padahal dia lagi duduk gak ngapa-ngapain , gak main hp juga . Pas gua tanya dia kenapa , dia malah cekek gua kenceng banget !! untung David keluar dari kamar mandi klo engga udah mati ke cekek kali “

Belom selesai ngomong si Edward , gua Cheal dan Carol lari secepat mungkin ke lantai atas.

Pas buka pintu , gua liat sih Tella duduk di depan wc sambil sadaran di lemari.

Saking paniknya kali yah gua , gua langsung peluk Tella liat dia kayak ketakutan gtu ,yang lain ambilin minum.

Tapi alhasil dia dorong gua kenceng banget sampe leher gua ke bentur sama pojokan ranjang. ( sampe hari ini masih sering sakit karena kenceng banget ).

Setelah gua jatoh datenglah sih koko-koko itu .

2 temen gua yang lain di coba bujuk dan tanya Tella dia kenapa, Ko David langsung bangunin gua
dan pakein obat ke leher gua .

Heranya TELLA , ketawa terbahak-bahak liat gua merintih kesakitan , perih karena berdarah , keram
karena shock kebentur.

Gua kesel banget saat itu sma dia, padahal gua uda care sama dia tapi hasilnya begtu.

Suasana jadi hening , sih Tella jalan menuju kasur dan tidur kalo ga salah jam 9 mlm.

Jam 10nya  , setelah liat Tella tidur kita berlima keluar kamar ke taman hotel sambil cerita dan
ada yang gak beres sama Tellaa.

Kita semua setuju besok pagi pagi check out dari hotel itu , habis ngobrol , kita balik ke kamar 13.

Begitu buka pintu ada wangi kemenyan gitu , mata gua langsung lebar dan merinding badan gua.

Tapi Tella lagi tidur ..

Jadi kita semua mulai nanyain wangi apa itu, smpe bikin group buat bahas begituan doang, karena
gua kesel sama Tella gua tidur di kamar nomor 10 itu ber tiga ( gua , Carol Dan Ko David ).

1 malam terakhir itu kita semua gak ada yang tidur , kecuali Tella.

Jam 3 subuh di kamar no 10 yang gua tidur , ada yang ketok pintu dari depan tapi suaranya kayak dari dlm kamar.

Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa
Gua rasa saat itu Tella berasa begini.

Ko David yang buka pintu nya ternyata gak ada sapa-sapa, udah makin merinding gak sabar nunggu pagi.

Pagi hari jam 6 kita semua uda siap-siap mau pulang , lalu kita bangunin Tella supaya bangun buat mandi .

Tella bangun dan marah , pergi langsung pergi mandi .

Kita pikir dia marah karena telat bangunin dia , ternyata dia marah karena kita harus cepet pulang ke Jakarta , padahal papa mama dia yang gak kasih lama-lama.

Tapi kalo tidur di hotel angker gitu , serasa nya mau pulang pergi Jogja aja 1 hari.

Setelah Tella keluar Wc , dia rapiin koper dia , kita bantuin , dan dia minta tolong Carol buat ambilin
baju dan celana dia di dalam lemari bekas pakai waktu dateng hari pertama.

SHOCKKKKKKK ABISSSS !!!

Bukan main Tella gantung baju dan celana dia dilemari itu , mata gua langsung tertuju lemari itu , otak gua mikir apa yg diomongin sma CS itu.

Dan ternyata pas dibuka , baju tella itu ada darahnya dan wangi banget, sampe mo muntah
cium baunya itu .

Carol : “ tella , kok u gantung bajunya di lemari sihh ?? terus kenapa ada darahnya gitu“

Cuman 3 kata yang dijawab sma tella “ SUKA SUKA GUA “.

Kita pura pura gak tau apa yang terjadi karena yang tau cuman kita ber 3, seperjalanan pulang ke Jakarta gua yang duduknya sma Cheal ko David , obrolin apa yg terjadi di Jogja ..

Tapi tiba-tiba malah dapet chat dr Carol katanya sih Tella dari tadi bengong dan nangis ditanya
gk mau jawab, kita jd aneh smaa dia kenapa ?

Sampelah jam 11 malam kita di Gambir .

Mama papa Tellla dateng jemput , Tella yang seneng ketemu mama papanya langsung masuk mobil dan gak pamit sama kita-kita.

Pikir kita Tella masih marah sama kita semuaa

.Akhirnya kita ber5 pulang tunggu di jemput papa gua sepulang dari Jogja itu tanggal 28 sampe tahun baru.

Tella gak ada sama sekali chat diantara kita ber5, kita pikir dia marah sama kita karena dia sama mama papanya happy.

Gua sempet cerita ke papa gua tentang yang terjadi di Jogja hasilnya papa gua bilang gua "BEGO
percaya hal begtuan."

Tanggal 2 januari 2016 gua Cheal Carol ke rmh Tella , tapi ketemu mamanya doang Tellanya
lagi pergi kata mamanya.

Mama Tella : “tante pikir pergi sama kalian , soalnya dia gak bilang pergi sma siapa cuman akhir-akhir ini dia suka dikamar terus cerita ke si om katanya dia lagi jatuh cinta “

Kita jadi ngobrol tapi bukan tentang kejadian di Jogja, padahal gua ber3 tuh mau cerita ke mamanya.

Seminggu setelah dari rumah Tella , dapet kabar Tella masuk rumah sakit.

Karena sakit asma dan panas, badannya panas gak turun-turun uda 4 hr kata mamanya , terus badanya bintik-bintik merah tapi dokter gak tau yang di alamin sama Tellaa.

Kita semua nangis ngerasa bersalah tapi gimaana caranya buat cerita.

Sampai akhirnya kita putuskan untuk cerita sejujurnya sama papanya , tentang kejadian di Jogja.

Karana papanya keturunan orang chinese , dia tanya orangg pinter gitu , katanya Tella kerasukan, susah ilangin nya karena sedang ke jatuh apa gitu sorry gua ga tau soalnya ngomongnya pakai bahasa KHE jadi gak tau kalau ditranslate Indonesia tuh apa .

2 hari dari rumah sakit , tella pulang kerumah kita main kermh dia.

Tapi dia gak mau omong sama kita, mungkin masih marah sama kita .. mamanya pun ikutan marah dan salahin kita semua atas kejadian anknya.

Kita penasaran , akhirnya dapet ide dari Ko David buat tanya hotel tempat kita nginap.

Carol yang telpon ke hotel itu.

Katanya kamar yang 13 kita sewa waktu itu sebenernya gak angker asalkan jagan ganggu penghuni di lemari 13 itu.

What ?!!

Kalau kita gantung atau taruh apapun barang di lemari itu pasti bakalan di ikutin terus, karena konon katanya ada bapak habis bunuh 1 keluarganya dia nginap di hotel itu, karena merasa bersalah , dia bunuh diri di dalam lemari kamaritu.

SHOCKK HABIS DENGERNYAA .

Setelah itu kita gak ada kabar apapun lagi dari Tellaa.

Sedih banget kita bertiga, kehilangan 1 temen yang udah akur banget dari SD.

24 juni 2016 , kita dapet kabar Crestella temen gua , bunuh diri di kamarnya minum baygon
smbil pegang hp ada isi memo yang dia tulis buat mama papa nya.

Gak bisa berkata apapun saat itu , gak bisa dilupain saat itu, temen gua harus pergi karena itu.

Dan disaat terakhir kita pun gak bisa liat dia, gak tau apa yang di tulis Tella.

Karena mamanya gak izinin kita buat datang dan buat kita tau tentang Tella.

Ada juga yang mau gua sampaikan di blog ini , Buat keluarga Crestella ( Papa Mama Koko Dede ) yang siapa tau membaca blog ini juga,

Cuman mau titip pesan , maafin kami.....
Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa

Kita gak ada maksud buat begitu sama Tella , kita sma-sama sayang Tella , Om ,Tante .

Terima penjelasan kami , terima maaf kami Om  Tante.

Dimana pun kapan pun tolong maafin kami ..

Ini bukan sepenuhnya salah kami Om Tante ..

Buat Tella , semoga lu tenang disana . sedih lu harus akhirin hidup lu kayak gtu , uda 1 taun lebih gua coba buat kasih penjelasan ke mama papa lu tapi gak ada yang mau respon kita semua.

Mungkin suatu saat mama papa lu ngertiin kita pada , kalau ini bukan salah gua pada.

-

Setelah gua revisi Kisah Horor nan sedih ini sejujurnya gua agak ragu buat mempublikasi kesemua , karena meskipun blog gua ga terlalu ternama dan banyak yang tau , gua merasa ada kesan sedih yang mendalam dari cerita ini .

Entah kenapa dari Novia sendiri bilang gak apa-apa untuk di publish , meskipun udah lewat kejadiaanya gua tetep mau bilang Turut Berduka Cita atas kepergian Sahabat Dari Novia Hiu.

Gua pernah rasain yang namanya sahabatan indahnya seperti apa , sampe gua juga ngerasain kehilangan sahabat bagaimana.

Menurut gua pribadi tentang kisah tersebut , gua cuman bisa komentar sedikit bahwa sebenernya Novia sama temen-temenya salah kenapa ga coba dikasih tau orang tuanya dari tementa dari awal ?

Dan jangan sepelekan orang tua yang lebih banyak makan asam garam terlebih dahulu.

Tapi karena itu udah terjadi yasudahlah , bisa aja itu memang suratan takdir .

Buat kalian yang hampir atau mengalami kejadian ini mending ngomong jujur ke pihak keluarga yang bersangkutan.

Satu lagi hal mistis ketika gua merevisi Kisah Horor Hotel Jogjakarta Penghantar Nyawa , gua merasa seperti sulit merangkai kata entah kenapa apa tapi yang jelas gua ga bisa aja menambahkan ataupun mengurangi kata-kata yang asli.


Kalo pada suka cerita yang True Story atau Kisah nyata bisa juga baca :




Nb : bagi yang punya cerita dan ingin dituliskan diblog ini bisa mengirimkan ceritanya via email di :
Markas Cetar

  • kelvinjunior2500997@gmail.com ( VIA EMAIL )
  • FACEBOOK ( VIA MESSENGER )
  • Tanda ( - ) Untuk awal dari cerita yang dibagikan
  • Tanda ( - ) Untuk akhir dari cerita yang dibagikan


Salam, Markas Cetar

2 comments:

  1. mau tau donk alamatnya itu dimana hotelnya gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk itu tidak infokan dari yang memberikan cerita , jadi mohon maaf ya :)

      Delete

Powered by Blogger.