Mamaku Sayang , Sang Istri Garang

Markas Cetar - Untuk kali Mamaku Sayang , Sang Istri Garang bakal jadi bahasan Markas Cetar yuk discrol kebawah.

Mamaku Sayang , Sang Istri Garang
Mamaku Sayang , Sang Istri Garang
Mamaku Sayang , Sang Istri Garang

Biasanya gua ga terlalu suka sesuatu yang berbau memuji ibu , entah itu buku , bacaan , kata-kata, ataupun yang lain.

Yang jelas gua sedikit lebih menghindari itu semua bukan berarti juga gua seorang anak yang memiliki dendam yang besar kepada seorang ibu.

Karena menurut gua , gua bakal jadi seseorang yang lemah kalo dah bawa-bawa yang berbau orang tua terutama ibu kali yah.

Mungkin kalian berpikiran kalo ibu yang gua miliki adalah ibu yang sangat baik dan penyayang sehingga begitu denger sesuatu yang berbau Emak gua jadi lemah , lunglai , letoy.

Tapi gua ada punya alesan pribadi sih, yang bikin gua sendiri jadi begitu.

Berhubung ini membahas tentang Emak , gua jadi bakal ceritain gimana sih Emak gua yang sebenernya biar yang baca juga ga pada penasaran karena pada artikel True Story sebelumnya juga gua emang ada membua artikel tentang Ayah. ( kalo mau baca kisah True Story lainya klik aja ditulisan Merah True Storynya )

My Super Dad , itu juga hasil dari karya gua karena gua kelak bakal jadi seorang ayah dan gua memiliki ayah yang super duper baik jadi gua pikir artikel ayah aja lah ibu gausah .

Tapi kenyataan salah...

Sang Emak dalam hidup gua juga berperan begitu besar, jadi kita ga boleh sayang cuman sama ayah harus sama ibu juga.

Ibarat keluarga yang lengkap itu harus memiliki seorang papa dan mama biar lengkap bener dong ?

Sebelumnya Disini gua bakal bahas tentang Emak gua , tapi untuk kali ini gua bakal pake bahasa yang lebih baik yaitu mama.

Mama gua itu adalah sosok seorang ibu rumah tangga biasa yang ga bisa berpenghasilan , yang hanya menunggu petang hari untuk menunggu sang suami pulang berharap mendapatkan hasil jualan yang cukup untuk modal hari esok dan juga untuk makan hari ini.

Dan biarkan gua membahas tentang mamaku sayang ini mulai dari sisi baiknya:

  • Dia paling good kalo soal masak , bahkan Cetar Family's juga mengakui bahwa masakan Mami Ciau itu terbaik.
  • Ga bisa lihat anaknya kurang dalam segala hal , meskipun dia sendiri ga bisa memberikan lebihnya
  • Ga suka anaknya di pukul sama orang
  • Selalu berharap yang terbaik buat anaknya
  • Bawel dengan semua kenakalan gua
  • Ingetin bahwa sukses itu harus
  • Ga mentingin kebutuhannya , seperti beli baju bagus 
  • Ga peduli di hina yang penting sang anak bisa sekolah

Mungkin gua pribadi ga bisa sebutin kebaikannya yang lain yang jelas sisi baik mama gua ini banyak sih , cumannya kadang karena sifat dari tanah sumatranya yang kental dia dan dia tunjukin sisi baiknya dengan cara yang berbeda.

Dan juga satu hal yang menghalangi sisi baik mama gua , yaitu tingkat ekonomi yang sulit.

Mama pernah bilang " Orang tua mana sih yang pengen lihat anaknya itu susah ? , seandainya gua hari ini kaya lu minta apa juga gua beliin , berhubung gua kita begini ( kehidupan serba pas-pasan ) makanya gua ga bisa seperti orang tua temen-temen lu ".

Awalnya gua berpikir itu hanya kata-kata penenang dari orang tua dari anaknya yang coba meminta uang jajan lebih.

Saat emak gua bilang begitu , gua lagi ngomong keadaan keluarga temen gua yang serba apa aja diturutin oleh orang tuanya.

Tapi karena waktu itu gua masih Egois dan Naif serta kekanan-kekanakan hampir sulit bagi gua untuk ngerasain gimana sih rasanya seorang mama yang mendegar ucapkan anaknya begitu.

Diperparah gua berharap bahwa mama gua saat itu bisa berubah jadi menuruti apa yang gua minta , sayangnya harapan tinggal harapan mama gua biasa aja tetep pada pendiriannya dan juga sifatnya.

Sekarang gua baru sadar ketika gua ngomong begitu ke mama mungkin hatinya kaya disayat sama silet sedikit demi sedikit , gua malu sekarang kalo inget-inget kejadian itu.

Untuk sifat buruknya mamakuh sayang  :

  • Suka Ngomel gajelas
  • Kalo udah nyanyi ( ngomel ) itu bisa dari siang sampe malem sampe pagi lagi , kadang sampe dia cape aja dia masih nyanyi
  • Seolah-olah kepala rumah tangga jatuh pada tangan seorang Istri
  • Yang dimarahin Bokap gua , yang kena maki gua juga
  • Kalo nyuci baju itu sama aja , perang dingin.
  • Zaman dimana Cinta Fitri masih ada, masa kecil gua penuh dengan Sinetron
  • Ga pernah mengerti keadaan , mau lagi rame atau engga kalo gua emang harus dipukul langsung di hajar.
  • Ngomongnya ga bisa santai , ini sumatranya keliatan banget nih.

Gua sendiri kadang suka berpikiran kenapa mama gua itu beda sama mama yang dimiliki teman gua , kenapa gua ga pernah disayang-sayang.

Sebagai anak tunggal banyak yang berkata pastinya disayang , dimanja , dirajakan.

Satu kata buat kalian yang punya pemikiran begitu. TAI !!!!!

Gua dari TK ( Taman Kanak-Kanak ) udah diharuskan memakai seragam sekolah sendiri, juga kalo sampe ketempat jualan dimana orang tua gua cari nafkah. Baju yang gua pake mencong-mencong dicubit lagi.

Hal yang gua harapkan tuh si mama bangga anaknya udah bisa mandiri dari kecil , kenyataan dapet sarapan cubitan.

Gimana ? itu mama tuh ?

Bayanggin anak umur ga sampe 10 tahun harus pake seragam sendiri dan diminta dengan sempurna.

Diperparah waktu gua kecil gua tinggal di perkampungan jadi gua orang chinese sendiri , sampe sekarang juga bolem pindah sih... Masih di perkampungan yang masih mayoritas orang pribumi.

Selalu dilarang main yang namanya panas-panasan , Gimana sih rasanya kalian masih dua atau tiga SD ( sekolah dasar ) tapi ga boleh menikmati sensasinya bermain layangan , ataupun sekedar main bola sampe adzan yang menghentikan.

Itu sakit banget men , tapi waktu gua kecil gua selalu nyolong-nyolong waktu tersebut untuk bermain hal-hal yang diinginkan gua .

Maen ke rental PS aja nih , gua harus siap menahan sakitnya gantungan baju yang terbuat dari plastik yang bakal jadi tato baru di badan gua.
Mamaku Sayang , Sang Istri Garang
Mungkin gua juga gitu kali ya dulu...

Pokoknya yang jadi tokoh Antagonis dikeluarga gua itu mama gua lah , kalo untuk pemeran Protagonisnya itu papa gua.

Baca Juga Artikel Unik lainya :


Pernah juga gua merasakan dendamnya sama mama gua , karena benang tali layangan gua yang waktu itu beliin sama om gua , di potong abis si mama dengan piso.

Jadi waktu itu musim layangan , tempat kalian kecil juga tau kan kalo ada musim layangan lah , musim gangsing , musim tamiya tapi kalo kalian gatau dipastikan masa kecil kalian ga seru dan ga asik.

Gua dibeliin layangan sama benang layangannya , tapi yang harus kalian tau semakin mahal benang layangan tersebut semakin mudah ngalahin lawan , buat yang udah tau gua gasalah kan ?

Dibeliin lah gua benang dengan harga goceng ( lima ribu rupiah ) , bedeh saat itu benang harga segitu udah dewa banget lah jangakan kita kalahin orang , baru naikin layangan kalo orang tau itu punya kita gua rasa cepet-cepet dia turunin layangannya.

Sempat tiga hari gua nikmati tuh benang , tapi ga dimainin ya catat baik ! . Ga gua mainin cuman gua bagi-bagi karena benangnya panjang banget jadi , persiapan kalo abis ataupun udah tumpul.

Ehh pertama kali gua coba main waktu itu jam 01.00 siang , ketauan oleh ema gua langsung di teriakin dan disuruh pulang.

Hebatnya My mother ga nyeret-nyeret kerumah disuruh pulang sendiri, gua pun dengan hati yang sedih serta ketakutan mendalam ngikut aja jalan pulang.


Sampai rumah sudah kita ketahui bersama tato gantungan plastik udah siap dibuat.. bak buk bak ternyata bukan gua yang dihajar melainkan piso dikeluarkan dari dapur , cukup buat gua nangis histeris.

Ternyata yang dilakukan cukup membuat gua ingat sampai hari ini , benang yang gua gulung dengan baik dan benar menggunakan segenap hati juga perasaan.

Dipotong sampe tinggal 5 cm panjangnya.

Saat itu rasa sakit nya melebihi ditinggalin pacar ...

Mungkin waktu kecil hal segitu sepele aja bisa bikin kita sakit hati , bukan karena wanita ataupun yang lainnya tapi karena BENANG LAYANGAN.

Saran gua buat para orang tua diluar sana , dibumi ini khususnya kalo anak salah jangan selalu dipukul. Memang itu buat pelajaran tapi ingatkan anda bahwa seorang anak kecil memiliki sifat meniru yang sangat cepat ?

Jadi kalo anak ada ketika mulai remaja suka berantem , mungkin aja karena cara didik kalian itus salah dan juga bisa jadi membentuk sifat anak menjadi mudah marah ataupun emosional.

Tapi sejujurnya gua juga gitu jadi hobby berantem entah kenapa , untungya gua memiliki beberapa orang yang baik dan mengajarkan bahwa itu adalah hal yang baik.

Kalo gua jelaskan Point satu persatu tentang baik dan buruknya mama gua , ini bisa jadi sebuah buku novel sayangnya mungkin Encek ganteng ini belum dapat kesempatan bikin buku.

Seandainya dapet kesempatan itupun siapa yang mau baca  ? paling para sobat-sobat aja hehe.

Di judul di atas dikatakan Sang Istri Garang , jangan bilang lu lupa sama judul cerita ini.

Kenapa gua bisa bilang mama gua itu Sang Istri Garang alesan utamanya dan sangat bisa dilihat dengan mata kepala kalian sendiri kalo kalian maen kerumah gua ataupun temenan baik sama gua.

Ketika lu dateng kerumah gua , lu bakal lihat sosok seorang Godzila yang bisa hancurin sebuah kota layaknya film Ultramen ada Gozila yang dateng ke jepang.

Kalo Ultramen kedatangan musuh , dia muncul dan ngalahin kan bedanya disini kalo berdebat antara Mama dan Papa gua yang menang yaa kalian bisa tebak lah ya...


Korban utamanya adalah Bokap gua, itu udah Fix dan udah pasti.

Jadi ga heran kalo bokap gua itu masuk ke sebuah organisasi besar dan menjadi anggota , nama dari organisasi tersebut ISTIKOMAH , ada juga dengan bahasa sunda yaitu SUSIS ada lagi SSTI.

ISTIKOMAH = Ikatan Suami Takut Istri Kalo diruMAH
SUSIS = SUami Sien Istri
SSTI = Suami-Suami Takut Istri


Nahh jangan diketawain bokap gua , pasti bokap kalian juga ada yang begitu kan dah ngaku aja gapapa haha...

Sebagai anak gua sering melihat kejadian dimana mama dan papa itu beradu argumen , dan alhasil simama menang dengan sangat memaksa.

Disitu gua lihat ada yang namanya cinta , cielahhhh yang jelas kadang seseorang itu mengalah dalam suatu pertikaian bukan karena dia ga bisa menang . Hanya saja dia ga mau merusak apa yang sudah terjadi.

Bagian keuangan juga Mamaku Sayang yang pengang kendali , dia yang ngolah perputaran uang di keluarga.

Itulah sebabnya gua sebagai anak taurama dengan kejadian tersebut , gua meskipun keturunan chinese medan.

Gua lebih memilih pasangan hidup yang nanti akan mendampingin gua sampai tua itu harus dari suku lain jangan sumatra , apa lagi Chinese medan juga.

Nanti malah dapet kartu anggota dari ISTIKOMAH , SUSIS dan SSTI lagi . Engga deh makasih cukup papa aja akuh jangan.

Juga sempet ngomong dalem hati gamau nikah sama orang yang sesama suku , soalnya mama papa gua itu sama-sama orang chinese medan.

Meskipun nenek buyut dari mama gua katanya masih ada keturunan jawa tetep aja engga mau , enggaaa mau.....

Untungnya gua mendapatkan pujaan hati dari pulau tetangga yakni Bangka Belitung , jadi anak gua ga bakal ngerasain tato yang dibuat menggunakan gantungan baju berbahan plastik.

Sampe lupa diatas gua katakan Bahwa kalo kalian kerumah gua "bakal lihat sosok seorang Godzila"
Mamaku Sayang , Sang Istri Garang
Kira-kira mama kalo lagi marah juga gini

Kata Godzila itu ditujukan kepada Mamaku Sayang , yang jelas bukan gua yang menamai mama gua melainkan sahabat kecil gua dulu yang bernama Rizki Fauzi Suhendra.

Gua sebutkan namanya dengan lengkap dengan alasan siapa tau dia baca cerita True Story ini dan dia bisa bilang kalo gua ga pernah lupain dia meskipun gua dah engga tau dia dimana.

Jadi yang kurang ajar bukan gua guys , masa anak ngatain atau kita bilang aja ngasih julukan ke mamanya sendiri Godzila. Tapi emang gitu sih kenyataannya kerjaanya teriak-teriak mulu kalo ngomong ga bisa santai.

Pernah juga waktu gua masih kelas 2 SMK , waktu itu ada temen gua dateng kerumah sama ceweknya terus ngajak pergi makan lele.

Gua tau sih pasti dibayarin cuman kan kalo pergi maen ga bawa duit kan gaenak sama temen , dikiranya situkang nebeng makan apalagi gua ngerti kali ini temen gua bawa cewenya.

Dengan santai gua bilang

" ma.. minta ceban dong .."

" Otak lu cuman duit  maen , duit maen . Lu ga liat gua aja ga masak liat noh pake mata di meja ada makanan ga , seenaknya minta duit ga punya mata apa dasar anak An**** "

Ngomelinya pake bahasa Medan hokian kok

" Ma udah , kalo ga ngasih tuh udah gitu gausah ngomong panjang lebar bilang aja ga ada . Toh gua kan ga kaya anak orang yang ngeregek nangis-nagis gitu"

Akhirnya gua pergi dengan sambil ngoceh dijalan sendirian.

Sumpah hari itu sial banget meskipun Mama gua marahin pake bahasa Hokkian sialnya temen gua ini orang medan juga , apa lagi cewenya.

Rasain gimana malunya ...

Tapi begitu sekarang gua ga dendam kok , gua tau rasanya harus kasih makan keluarga dengan uang pas-pasan. Susahnya gimana yang jelas gua ga dendam ini serius loh.

Duh jadi takut dikutuk gua ngomongin mama disini...

Meskipun banyak sekali kekurangan mama gua , mulai dari yang gua sebutkan diatas ataupun kalian bisa dapet kesimpulan sendiri lagi tentang buruknya nyokap gua .

Sebenernya beliau adalah seorang yang memiliki hati yang begitu baik , kenapa gua bisa bilang baik kadang banyak tetangga gua yang ekonominya lebih sulit nyokap gua sering bantuin juga ga tegaan sama orang yang susah.

Kalo emak gua bilang " Gua mah jahat dimulut aja , cuman nihh *sambil nunjuk perasaan* gua ga jahat sama orang "

Itu cukup mengajarkan gua dan mendidik sampe sekarang , meskipun diajarinnya kadang dipukul gua tetep sayang banget sama nyokap gua.

Apa lagi gua sekarang sering pergi kerja buat merantau gua merasa dia juga jadi sayang banget sama gua , beda dengan waktu gua bersekolah keliatannya bodo amat cuek banget.

Sempet mikir perubahan yang mama alamin ini karena gua sekarang dah mulai jadi tulang punggung keluarga , bisa nyari duit baru disayang.

Tapi gua juga inget pepatah china yang mama kasih tau ke gua kira-kira kalo di Indonesiain bunyinya begini " Siput karena bela anaknya di mati ".

Versi aslinya harus pake bahasa Hokian baru enak dengernya.

Kadang itu juga membuat gua langsung inget dosa gua sering ngelawan orang tua , marah-marahin mereka di belakang .

Setelah pepatah itu di ucapin mama, biasanya dia langsung ngomong " Semua ibu juga seperti siput itu selalu rela mati buat anaknya , makanya kalo gua laper tapi lu mau makan tapi makananya cuman satu pasti gua juga kasih lu makan meskipun gua laper "

Rada terharu sih sama Perjuangan mamaku tapi maklum lah kalian paham dengan yang namanya anak muda gede gengsi.

Buat para pembaca yang masih suka melawan orang tua , coba deh kalian rasain posisi mama ataupun papa kalian waktu kalian ngelawan pasti rasanya sakit banget. Dan yang jelas itu ga mungkin ditunjukin depan elu.

Sayangnya anak-anak zaman sekarang lupa bahwa orang tua juga memiliki perasaan , meskipun kadang terlihat mereka egois , tapi semua itu demi kebaikan kita juga kok percaya deh.

Nasehat gua juga buat kalian yang ga pernah hargai orang tua kalian , cobalah sekarang minta maaf mungkin kalo kalian gengsi bisa coba pake cara lain sekedar ngobrol aja orang tua dah seneng kok.

Ketika kita sukses nanti juga bukan orang tua yang nikmatin hasil dari kita melainkan kita sendiri cuman kadang kalo kita masih muda gitu pikirannya orang tua itu primitif atau berpikiran kolot , sebenernya mereka tuh sayang banget dan gamau kalah kenapa-kenapa.

Coba liat Video ini ,


Sebelum gua akhiri artikel ini juga gua pengen banget ungkapin sesuatu yang sampai saat ini ga pernah ungkapin ke mamakuh sayang entah karena itu gengsi atau gimana pokoknya ga pernah terucap lah.

Buat mamakuh sayang , makasih ya udah besarin gua sampe saat ini , makasih juga udah sabar hadepin anaklu ini yang liburan cuti malah nginep rumah orang , ga pernah deket sama orang tua , ga pernah dengerin apa kata orang tua , selalu nyusahin , ga bisa dibilangin, I'm So Sorry Mom.

Selalu bilang mama ga ngerti perasaan encek , mama sayang encek yang bener. Satu hal yang mulai gua sadari kalo ga ada mama mungkin gua ga bisa jadi orang yang seperti sekarang , bisa ke beberapa negara asia , bisa jadi orang yang lumayan dipandang, Thanks For Everythings Mom.

Maafin encek juga kalo encek lebih sendiri ikutin kemauan ncek tanpa mikirin perasaan maama , maafin juga kalo encek kadang ngomong pake nada yang kasar , Maaf buat semua kesalahn encek , I Love You Mom.

Mungkin itu aja yang bisa gua bagiin ke kalian guys, gua juga makin ngetik makin terharu satu hal yang perlu kalian tau "Seorang laki-laki hebat memiliki wanita kuat dibelakangnya (ibu) ".

Dan juga semoga artikel  Mamaku Sayang , Sang Istri Garang ini bisa bikin kalian lebih dekat dan harmonis sama orang tua kalian khususnya orang tua.

Baca juga Cerita Unik :


Salam ,  Markas Cetar

4 comments:

Powered by Blogger.