Markas Cetar sebuah situs dimana dalamnya terdapat cerita dan juga kisah True Story tentang persahabatan , cerita unik , percintaan , bahkan keseharian

Selamat Jalan Kawan Part 2

Markas Cetar - Halo semuanya kali ini gua bakal lanjutin kisah persahabatan Selamat Jalan Kawan Part 2 yang dulu udah pernah gua publish ,yuk....

Selamat Jalan Kawan Part 2
Selamat Jalan Kawan Part 2 | Markas Cetar
Selamat Jalan Kawan Part 2


Sebelumnya gua dah pernah buat kisah persahabatan juga yang judulnya masih sama yaitu "Selamat Jalan Kawan'' yang lebih dahulu gua tulis dan guat buat artikel.


Kalo belum tau cerita awalnya baca dulu ya , jangan sampe ga ngerti

Awalnya gua pikir hanya orang yang berimajinasi tinggi aja yang bakal bilang bagus , tapi ternyata lumayan bnyak dapat respon positif dari temen-temen gua dan juga orang yang gua kenal  ada juga yang dari gua share di LINE . Facebook , Path dll.

Seneng sih cuman itu bukan harapan gua , gua ga berharap jadi orang yang dibilang wih Encek penulis , wih encek ini itu.

Gua ada tujuan sendiri sih bikin blog ini , apa lagi sekarang dah ganti nama jadi www.cetar.club jadi lebih bikin gua kangen sama masa sekolah gua.

Balik ke cerita,

Dulu dikelas XI-AP gua itu ada sekitaran 27 (dua puluh tujuh) siswa-siwi , dan terbagi menjadi dua yaitu cowo yang di bagian kiri dan cowo dibagian kanan ditngah di huni cewe-cewe yang alim-alim.

Gua susah jelasin gua masuk ke bagian kiri atau kebagian kanan , karena untuk kedua bagian gua orangnya enak-enak aja gitu. oh iya gua duduk ditengah juga soalnya.

Gua emang punya jiwa yang suka banget berantem entah kenapa mungkin gara-gara gua pernah ikut seni bela diri tekwondo.

Baru masuk sekitaran satu minggu seinget gua juga itu belum ada KBM (Kegiatan Belajar Mengajar) tapi udah aja ada yang berantem dan saat itu gua pikir bedeh ga salah masuk sekolah nih haha..

Jadi yang berantem ini Medio sama Yohanes , tau ga readers mereka berantem karena apa ? .. Gara-gara Medio kena lemparan kertas dari Yohanes yang maen lempar-lemparan. Awalnya Medio udah mulai ngebacod ehh ditantangin balik sama Yohanes.

Majulah Medio ketempat duduknya Yohanes , sejenak gua mikir Medio kan temenya banyak dikelas ada Evan,Rizal,Marcel,Yordan,Erik,Wawan dll. Kenapa temennya cuman diemin liatin mereka mau berantem tapi gua sendiri cuman ngeliatin sambil senyum-senyum.
Selamat Jalan Kawan Part 2 | Markas Cetar
ini cuman ilutrasi aja ..

Dalam hati cuman ngomong mau berantem berantem dah sono , kena gua dua-duanya gua sikat.

Tapi entah kenapa pas medio dah mulai deket-deketan sama Yohanes temen-temennya (Leo,Micahel,Doni,Aaron) Bangun dan berdiri seakan-akan mereka membela dan mau bantuin lah.

Sontak Evan, Marcel , Rizal Ikutan berdiri dong entah kenapa... Gua juga ikutan berdiri seolah-olah gua mau belain Medio padahal tadi gua dah bilang kan dalem hati ga mau ikutan.

Dan setelah konflik kecil itu gua baru tau, ternyata kelas gua XI-AP itu rata-rata takut sama temen kecil gua yang namanya Evan. Dia Pentolannya (ibarat kata jagoannya kelas gitu) dari situ gua ga pernah bilang gua bisa tekwondo.

Ujung-ujungnya ga berantem ya guys , gara-gara Evan yang ngomong "kalo ga seneng lu semua gua tunggu dilapangan"dah gitu doang jadi biasa lagi...

Tapi meskipun Evan ini dibilang pentolan , jagoan , yang megang kelas 10. Gua liat dia cuek-cuek aja malah dia seru-seru aja sama temennya yang udah kenal lama sama dia. Dan bukan berarti dia ditakutin satu kelas dia seenaknya biasanya kan kalo di pilem-pilem gitu kan.

Dia beda dia ngasih tau gua yang dari gatau menjadi tau , bahwa jadi seorang pemimpin itu bukannya harus ditakutin aja , tapi kita kudu direspect sama orang yang kita pimpin.

Berantemnya Medio VS Yohanes pun jadi kisah sendiri bagi gua yang sulit buat gua lupain , buktinya udah hampir 4 tahun gua masih inget, Yohanes sendiri sekolah ga sampe dua bulan udah mengundurkan diri.

Lambat laun semuanya yang awalnya terasa asing menjadi sedikit lebih baik dengan adanya classmeeting yang mempertemukan seluruh kelas SMK sekolah gua. Itu ajang yang cukup bergengsi diberbagai sekolahan tentunya.

Kelas gua Antusias sekali karena ada lomba futsalnya , mau cari tenar di sekolahan bisa anak muda

Terbukti semua pertandingan-pertandigan di menangkan oleh kelas gua , bahkan seinget gua dulu itu kelas gua disebutnya kelas olahraga , soalnya kalo masalah yang berbau olahraga cepet bukan maen tapi kalo udah berbau belajar dikelas atau tugas sekolah waduh pake jalan pintas deh.

Kelas XI (sepuluh) gua jalanin dengan awal yang pahit menjadi manis , dimana gua bisa mengenal keluarga baru gua di sekolah Mereka Cetar Family's  tapi tenang kisah ini gua buat bukan hanya untuk kelas XI melainkan hingga gua lulus , semoga sih ga bosen ...

Begitu Liburan sementer ganjil , oh iya di atas yang gua ceritain masih semester ganjil loh jadi jangan gagal paham . Liburan sekolah gua yang pertama kalo waktu gua SMP liburan itu gua pasti ke warnet maybe tiap hari kali , tapi kali ini berbeda gua diajak pergi ke puncak nahh yang bikin seru bareng ko Atay (bagi yang gatau bisa dibaca dulu Selamat Jalan Kawan nya) dan juga para alumi sekolah gua dulu.

Mereka juga termasuk kakak senior futsal gua dan kawan-kawan , dulu kita sebutnya Sesuatu FC , juniornya itu Cetar FC. kami terkenal jago futsal kok tapi mungkin dapet kutukan jarang banget angkat piala juara buat sekolah haha...

Nah liburan di puncak itu lah gua juga dapet pelajaran hidup yang berharga, apa itu ? "cobalah telen apa aja yang dimasakin buat kita". Liburan emang enak , tapi giliran makan susah banget maksudnya susah disini tuh bukannya ga ada duit loh..

Jatoh nya kaya panti asuhan !! kaka senior masak nih , ada cewenya pacar para koko alumi itulah yang masak.  Udh temen-temen gua gantri kaya nunggu zakat parah dah .

Dulu mikirnya ih cukup sekali dah ikut mereka parah banget makan enak aja engga udah tau menu paporit gua ayam goreng , ini cuman ada bakwan tempe sama sambel T.T

Gua ga bisa makan aneh-aneh , warteg . pokoknya gabisa sembarangan

Sekarang gua bersyukur gara-gara itu gua bisa belajar makan yang namanya makanya seadanya , kaya nasi warteg , makanan pinggir jalan dah pokoknya , meskipun gua emang dari keluarga pas-pasan tetep aja menu makanan dari Emak gua itu enak-enak.

Dari liburan itu juga gua sama temen-temen baru gua makin solid-makin deket, setiap hari ga ada yang bolos sekolah terus rajin padahal sampe kelas udah ga ada yang belajar kerjanya,


  • Chat cewe
  • Godain cewe
  • Ngomingin futsal
  • Mejeng
  • Dan alesan utama sekolah biar bisa ketemu temen.


Ketika masuk sekolah karena liburan panjang biasanya orang-orang itu bakalan kangen-kangen sama sahabatnya soalnya selama liburan ga ketemu , Maaf  Cetar Family'se  mah engga, liburan tiap hari nongkrong tiap hari terus yang dikangenin apa ?

Yang dikangenin ketika semua untuk berubah seperti SEKARANG , sekolah bukan tempat lagi kita berkumpul dan ga bisa jadi tempat berbagi suka maupun duka , Sisanya udah ngejer target dan nentuin hidup masing-masing.

Ada juga yang binggung buat milih Sahabat atau Pacar , tapi gapapa itu sebuah pilihan hidup

Sedih terkadang kalo mengingat dulu kita seperti para pasukan bebek yang berbaris mengikuti induknya , tapi sekarang sudah bebas bahkan ada yang sampe gatau arah kemana dia harus pergi.

Begitu masuk semester genap semua berjalan seperti biasanya ga ada masalah hanya aja yang awalnya 27 orang penghuni dikelas satu persatu mulai gugur , perlu diketahui yang gugur atau yang berhenti besekolah sekitar 5 orang.

Pada pertengahan semester gua dah mulai keliatan sifat jeleknya kelas ini , mulai dari pelit tentang contekan entah itu PR , tugas sekolah , pas ulangan dll. Awalnya gua sama temen-temen biasa aja lama kelamaan gua merasa para cewe yang sering ngerjain PR ini ga mau dicontekin tapi kalo dapat tugas olahraga selalu mau nyontek.

Dibuatlah Sidang Penting Sekelas gua sebut itu "KONVERSI MEJA KOTAK" Biar kaya jaman perjuangan gitu

Selamat Jalan Kawan Part 2 | Markas Cetar
Mungkin Gua jadi yang baju biru 
.

Intinya gua awalnya membahas tentang kenyamanan bersama pokoknya, terus bikin anak cewenya mengiyakan pendapat gua tentang solidaritas itu penting , dan mencoba mengajarkan semuanya bahwa kelas kita jangan mau dianggap remeh.

Berhasil itu sudah pastii Encek dilawan...ga mungkin engga dan disela-sela kesempatan gua juga memasukan kata-kata :

  • Bantu temen buat kerjain PR apa susahnya ? kan kita sekelas keluarga masa PR aja ga dikasih itu namanya solid ? kita sama-sama membantu kok , suatu saat nanti lu orang butuh bantuan disitulah kita harus saling membantu.
Semua mengiyakan dengan bilang gua bener , alhasil kelas gua pun berubah ga pelit contekan tapi itu bertahan sampe kita naik kelas.

Menurut rumor yang beredar dikarenakan gua ranking satu dan anak cewenya yang belajar mati-matian malah ranking kedua. Perjanjian KONVERSI MEJA KOTAK pun hilang...

Tapi itu ga masalah karena kita dah naik kelas dan ada adik kelas , disini guru kami pun makin sayang dari yang sayang beneran sampe sayang boongan , yang jelas nasi padang dan es teh poci selalu masuk kantor guru.

Singkat cerita setelah pengambilan rapot gua beserta kawan-kawan mau bales dendam dengan anak baru yang bakal masuk kesekolah gua, gua sama temen-temen gua rela setiap hari sabtu bangun jam 8 pagi buat latihan PASKIBRA(Pasukan Pengibar Bendera)

Padahal untuk hari sabtu bisa bangun siang , tapi kita orang engga , dipake buat latihan sekitar 1 bulan kami pun pemilihan , dan jelas yang kepilih menjadi PANMOS itu kebanyakan CETAR ( gua dan temen-temen). Karena pelatihnya sekaligus guru olahraganya Pak Supri makin gampang buat jadi PANMOS.

*PANMOS=Panitia Mos

Yang ada diotak gua dan kawan-kawan ikut ginian bukan karena ingin aktif dalam organisasi sekolah melainkan pengen mejeng duluan didepan adik kelas yang cantik-cantik juga mau siksa anak baru seperti dulu kami disiksa dan dipermalukan.

Terlebih ada Sahabat gua juga yang ikut di MOS dia juga Salah dari dari keluarga kecil kami Namanya Stevanus Tandy . Jadi ada kesempatan ngerjain temen sendiri haha...

Lucunya Stevanus ini udah kaya adik gua dan temen-temen gua lainya , sayangnya dia bukannya takut sama kami malah kadang suka ngusilin pokoknya ga ada pantes pantesnya dibilang ade, dia udah setara dan sepadan dengan kami para senior.

Ketika semua persiapan selesai , hari yang ditunggu datang tiba saat nya gua ngerjain anak baru yang masuk ke sekolah gua maksudnya menjalankan tugas dari sekolah hehe.

Meskipun anak baru yang masuk kesekolah gua kebanyakan pada kenal tapi , jujur aja ga ada kendala buat ngatur mereka. Mungkin mereka itu takut soalnya Cetar dikenal suka berantem dan datengnya selalu rame , etss bukan pengecut kami solid.

Biasanya orang yang udah kenal kan akan lebih diberikan keringanan buat mos bener dong ? , ini ga ada bahkan Brother Stevanus yang masuk ke dalam Cetar Family's aja kita kerjain. Apalagi kaka pembina si Stevanus ini gua , habis sudah dia gua buat.

Jadi sekolah gua itu dulu ada PG,TK.SD,SMP,SMK.

Kenapa tadi gua bilang banyak yang kenal karena rata-rata yang SMP disekolah gua , lanjutin SMK di sekolah tersebut.

Untuk MOS kali ini kurang seru , karena ada temen sendiri mau di kerjain parah ga enak, tapi tetep aja mereka harus makan permen dari gua.

Kejamnya gua ketika jadi kaka cielah kaka...  Panmos itu adalah ketika minum dan makan permen. Mungkin gua ga bakal bentak-bentak adik kelas gua yang jelas gua siksa dengan cara yang lebih halus dan lebih merasakan kebersamaan.

Ini Kelompok gua  waktu MOS
Selamat Jalan Kawan Part 2 | Markas Cetar
Kelompok gua , foto ini ga di blur soalnya yang keliatan temen-temen gua juga dan mereka pasti ijinin.

Disitu gua lupa gua kelompok berapa tapi kelompok gua lah yang paling gamau kalah, paling berjuang dengan keras dan solid menurut gua haha.

Yang gua ajarin ketika MOS itu cuman kebersamaan dan disiplin.

Gua juga bukan kaka senior yang galak , perlu bukti ?? itu tuh kelompok gua selalu dapet minum dan makan permen biar ga kering mulutnya .

Dengan syarat harus menggunakan rasa kebersamaan , caranya mereka minum dari yang barisan depan dengan cara harus menempel bibir pada ujung botol, dan diputer ke semuanya dengan langkah yang sama , jijik ya ? jangan dibayangin nnti muntah

Tapi waktu gua ikut yang namanya GASUKU itu ada dalam ujian kenaikan sabuk tekwondo , gua juga gitu , jadi bukan lambang kejijian tapi lambang kebersamaan dimana kita rasaain apa yang dirasain orang lain.

Itu soal minum , nah kalo soal makan permen juga sama , hanya aja mereka harus memakan permen dari barisan depan diemut-emut dulu tuh permen , yang pertama gua gua emut tuh permen terus gua kasih pemimpin barisan kelompok gua Stevanus (digambar dia dikiri yang paling depan) dia harus emut bekas ludah gua kalo ga salah dia sih ketua kelompoknya , dah abis itu gua suruh lepehin permennya dan gua ambil gua kasih lagi ke temen sebelahnya.

Bahkan yang gua makan bareng-bareng itu bakwan , yang harus di emut semua orang setelah itu baru dimakan dikit-dikit biar yang lain kebagian.

Begitulah sampe anggota gua ada yang enek ada yang gamau , bahkan waktu itu ada yang liat cara minumnya yang menjijikan itu sampe nolak ketika bagian dia dengan alasan "Aku ga haus ko" tetep aja gua suruh minum. gamau tau

Oh iya Peraturan PANMOS ada 2 pasal :

  1. PANMOS ga pernah salah
  2. Kalo sampe PANMOS salah liat nomor 1.

Jadi mau ga mau , harus ga harus itu dilakukan. Haha seneng gua dalam hati , tapi jujur gua pengen mereka ngerasain yang namanya kebersamaan seperti yang guru dan juga senior tekwondo gua katakan ke gua.

Pada hari pertama mereka pada nolak ada yang jiji , sampe enek mau muntah. Gua ga PEDULI cuman kadang kasihan secara anak mami semua haha.

Tapi lain hal dengan hari ke dua dan hari selanjutnya , mereka malah seneng sama yang gua lakuin entah kenapa mungkin mereka pikir enak dapet minum dan permen. Setelah mereka ketagihan dengan cara gua disitu gua mikir ini anak MOS pea semua.
Selamat Jalan Kawan Part 2 | Markas Cetar
Kenapa gua blur , karena gua ga minta ijin share foto mereka takut ntar dituntut Bahaya T.T

Gua juga punya nasehat buat para pembaca yang baca kalo kalian baru mau naik kelas , atau mau diMOS itu gaperlu takut sebenernya MOS itu asik , seru , dan ga bakal kalian lupain meskipun nanti rambut kalian ga hitam lagi.

Kelompok itu juga gua kasih tau kok , kalo next gua dah lulus gua harap mereka melakukan hal yang sama seperti yang gua lakuin ,bukan dengan tujuan ingin menyiksa balik hanya aja mereka biar bisa ngerasain yang nama kebersamaan. Mungkin gua gila tapi itulah Encek

Hari terakhir dalam MOS itu biasanya itu ajang maen game aja untuk masalah belajar gerakan PASKIBRA itu diharuskan dan dipaksa selama 3 hari , nah di hari terakhir itulah gua juga nunjukin ke kelompok gua bahwa gua itu PANMOS yang berbeda dari yang lain.

Gua kasih tau mereka sebenernya semua yang mereka liat sebagai PANMOS itu ga asal ditunjuk alias kami juga latihan , gua juga kasih tau bahwasannya ketika mereka jadi seorang pemimpin jadilah yang seperti gua ... YOI BANGGAIN DIRI SENDIRI DULU

Kenapa gua bilang gitu , ketika mereka kejemur sama yang namanya matahari gua ga kasih komando dari tepat yang adem , melainkan gua ikut mereka panas-panasan ketika gua tanya mereka bener ga yang gua omongin semua bilang iya .

Gua gatau sih itu IYA nya terpaksa atau bagaimana tapi yang jelas gua liat disitu mereka ngerti arti dari seorang pemimpin.

Abis Dari MOS itu juga gua minta maaf sama mereka semua dan gua minta mereka kritik apa sih kurang dan lebih nya gua , RATATA (rata-rata) mereka bilang gua PANMOS THE BEST , ada yang bilang baik, ada yang bilang gua ga kaya yang lain. Seneng sih tapi percuman pas udah masuk sekolah mah dah lupa tuhhh.

Lupa gua ceritain jadi kelompok gua itu ada Stevanus , silvi , amanda , Vannessa , Grace , Halim. 6 Orang dan salah satu yang bikin gua ngakak itu yang namanya Grace. Untuk Silvi dia cuman ikut mos 1 hari aja 3 harinya dia bolos , digantilah dengan Fionly

Jadi waktu itu gua ngerjain adik senior gua yang namanya Grace karena dia anak pindahan dia gabakal tau nama Encek , gua suruh dia cari yang namanya Encek, Stevanus yang udah tau itu nama panggilan dan ketawa gua hukum scout jam 5 kali , tapi ngitung ke 5 nya bisa 3 mnit tapi haha.

Begitu Grace cari yang namanya Encek sana sini sana sini , ga ketemu terus nanya kaka PANMOS yang lain malah dikasih alamat palsu , akhirnya dibalik ke gua terus gua bilang "Cari sampe ketemu gua mau tau!!".

Dia pergi lagi dan gua fokus buat ngajarin gerakan hormat gerak, lengcang kanan gerak , tiba-tiba PANMOS lain manggil gua dan ngasih tau itu anak si Grace nangis.

Ga jadi emosi malahan gua ga enak cewe nangis masa mau gua marahin ga tega ya kan, temen gua sih pada ngakak gua mau ketawa cuman nahan aja takut nambah kenceng nangisnya.

Akhirnya dia masuk barisan lagi dan gua ajarin lagi dengan muka yang cemberut plus dia gamau liat muka gua tapi ujung-ujungya seperti yang gua bilang diatas gua minta maaf dan dia maafin  haha.

Begitu selesai MOS saatnya orang-orang pilihan PANMOS disuruh jadi petugas upacara. Kita sebagai yang ngajarin cukup jadi peserta upacara sambil kalo yang salah pas tampil kita marahin engga lah gamungkin marahin lagi kan MOS nya udah selesai.

Baca juga :


Habis MOS ya masuk lagi seperti biasa tapi sekarang beda kami sudah kelas XI dan buat cerita selanjutnya tunggu di SELAMAT JALAN KAWAN PART 3 , semoga ga bosen dan masih setia jadi pembaca di Markas Cetar.

6 comments:

Powered by Blogger.