Markas Cetar sebuah situs dimana dalamnya terdapat cerita dan juga kisah True Story tentang persahabatan , cerita unik , percintaan , bahkan keseharian

Mantanku Sahabatku

Markas Cetar - Kali ini gua coba membuat cerita tentang Mantanku Sahabatku keunikan kisah cinta yang berakhir menjadi sahabat mau tau kisahnya yukk dibaca.

Mantanku Sahabatku
Mantanku Sahabatku | Markas Cetar
Mantanku Sahabatku

Kisah ini juga berasal dari sumber orang yang berbagi kisah dan gua coba tawarkan untuk dibuatkan sebuah artikel dengan tidak menambahkan dan mengurangkan makna dari cerita tersebut.

Apa bila ada kesamaan nama tokoh, tempat, waktu dan peristiwa hanyalah kebetulan , lagian dah diberi ijin sama yang mengalami haha...

Semua berawal dari kata pacar begitu yang gua rasakan sebelumnya gua anggap mencintai adalah hal terindah yang pernah gua rasakan , tapi semua berakhir dengan begitu saja awalnya gua berpikir setiap orang akan mengakhiri kisahnya dengan sedih ataupun sebuah perpisahan tapi tidak dengan gua.

Perkenalkan nama gua Heru umur gua sekarang sekitar 29 yang sedang jalan ke30 tahun, meskipun gua udah berumur hampir kepala tiga tapi gua masih darah muda yang masih mencari pujaan hati gua.

Kisah ini terjadi 2 tahun silam waktu itu gua masih umur 27 tahun dimana banyak orang tua baik ibu , ayah , tante , om dan para sesepuhnya.

Mulai menanyakan "kapan nikah , kapan ke pelaminan , kapan merid" dan itu menyiksa karena mereka gatau gua adalah cowo yang sulit menjatuhkan hati pada wanita.
Mantanku Sahabatku | Markas Cetar
Pertanyaan paling menyeramkan :D

Awal kisah ini gua dipertemukan sedang seorang sosok wanita cantik berkulit sawo matang , berbibir sexy , pokok aduhai banget dah , disamping itu dia dikenal cukup keras kepala.

Pertemuan pertama gua dan gadis tersebut bisa dibilang sudah ditakdirkan oleh yang maha kuasa , waktu itu gua  kerja disuatu pusat perbelajaan kota medan kebetulan gua pribadi cukup dikenal disana banyak juga orang yang berjualan bukan hanya lapak kami saja namun banyak lapak di sebelah maupun di seberang kami.

Gua waktu itu lagi menawarkan produk pada pelanggan kami yang cukup ramai , tiba-tiba gua diem dan jatung gua berdebar kencang waktu Nisa lewat , awalnya gua pikir pelanggan tau-taunya dia adalah seorang pekerja juga di seberang toko.

Dan biasanya waktu istrirahat gua sering nongkrong gitu ditempat nya Mbak Dwi juga terkadang Nisa juga ikut bergabung sekedar ngobrol-ngobrol ataupun ngomongin kerjaan.

Sebenernya gua udah naksir dia dari sejak awal ketemu cuman ya gua pikir cuman sekedar mengagumi aja, soalnya ga biasanya gua sama cewe begini.

Alhasil setiap hari ketemu dan setiap malem mikirin gua baru sadar itu cinta namanya dan gua sangat teramat yakin kena cinta pada padangan pertama , Nisa Nisa Dan Nisa yang ada dipikiran gua.

Setelah lama pendam perasaan dan selama ini hanya bisa ngobrol sebatas sesama pekerja , akhirnya dengan bantuan Mbak Dwi gua meminta untuk menanyakan nomor telepon dan juga Pin BBM Nisa.

Dikarenakan gua juga liat Mbak Dwi akrab sama Nisa dan gua juga cukup akrab gua jadikan Mbak Dwi inilah sebagai perantara cinta gua.

Setelah gua minta nomor dan pin BBM Nisa  gua coba memberanikan diri dengan ungkapin perasaan gua ke Nisa meskipun lewat via telepon juga dibantu dikasih tau sama Mbak Dwi sih...  Karena gua malu buat ungkapin , tapi dah ga sanggup ditahan.

Betapa bahagianya gua mendengar kabar dari Mbak Dwi ternyata sebenernya Nisa juga suka sama gua, dia juga malu buat bilang dia sayang gua , jodoh emang ga kemana.

Akhirnya Gua dan Nisa janji buat ketemuan di lapak Mbak Dwi , yang bikin tegang itu gua sama dia ga ada yang berani ngobrol atao gimana pokoknya kaya anak ABG labil deh , cuman berani senyum-senyum aja . Mbak Dwi yang paham bahwa kondisi tersebut ga baik akhirnya dia yang jadi pemecah suasana sekaligus perantara ya kalo kita bilang si Mak Comblangnya.

Waktu itu malam menunjukan pukul 22.00 WIB , cukup malam bagi seorang wanita pulang sendiri gua liat Nisa belum pulang dengan cepat gua beresin semua pekerjaan gua dengan harapan bisa ngaterin dia balik begitu pengen gua tawarin balik bareng , ternyata bokapnya dah dateng buat jemput anaknya.

Pe-upu-pe-upu-es .... Pupus harapan ngaterin Nisa balik , tapi gua ga nyerah gua senyumin bokapnya. Dan berharap kesempatan lainnya ada lagi.

Hari-hari gua makin asik dengan adanya Nisa disamping gua, setelah gua ungkapin perasaan gua kepada Nisa melalui BBM akhirnya kali ini Nisa meminta gua untuk ungkapin perasaannya secara langsung.

Akhirnya pada hari minggu dimana kerjaan lagi libur , gua ajak Nisa ke tempat  hiburan ( bukan Diskotik ya ) , yang biasa dikunjungi oleh orang yang mau liburan bersama keluarga maupun sepasang kekasih.

Sekalian mau ungkapin perasaan gua , soalnya kata Nisa dia gamau lewat BBM maunya langsung behhh emang cewe ini bikin greget.

Hari yang Ditunggu akhirnya datang juga mereka berjalan-jalan tapi yang membuat hal yang membuat gua kaget , kenapa Nisa bawa anak kecil.


*Heru adalah orang yang sangat menyangi anak kecil


"Ini anak siapa Nis "

"Anak aku Her " dengan wajah yang sedikit gugup

"Oh ini anak kamu , lucu ya .. " jawab gua dengan cepat untuk meyakinkan Nisa

Setelah percakapan singkat itu gua pun ngajak Nisa jalan-jalan ga lupa juga sama anaknya.

Begitu jalan agak jauh gua ga tega tuh anak harus jalan terus , jadi gua berinisiatif untuk mengendong anaknya Nisa awalnya Nisa nolak katanya

"gpp kok gausah".

Karena gua juga ga tega dan suka ama anak kecil gua jawab aja ke dia,
Mantanku Sahabatku | Markas Cetar
Mungkin waktu itu seperti ini..

"Nisa..  Kalo gua mau sama ibunya gua juga harus sayang ama anaknya dong, lagian gua suka liat anak kecil kok". Sambil gua gendong anaknya

Mungkin dari kejadian tersebut Nisa menjadi luluh , akhir nya kami pun berjalan-jalan kesana kemari , membeli makanan dan minuman tidak lupa ditemani si kecil.

Pada Saat kami sedang beristrirhat tiba-tiba Nisa berkata , "apa hubunggan kita akan disetujui oleh orang tuamu? , dengan kondisi aku yang seperti itu aku takut tidak direstui oleh orang tuamu"

Gua coba ngeyakinin dia bawah lagu Judika yang berjudul Mama Papa Larang itu yang akan gua lakuin , gua bakal tetep cinta sama dia meskipun dunia menolak , mama gua ga suka dan juga papa apabila papa gua melarang pilihan gua cuman dia.

Setelah mendengarkan pertanyaan gua , akhirnya Nisa menerima cinta gua.

Yang gua rasain saat itu indah banget , rasanya dunia cuman ada gua sama Nisa . Berasa lagi disurga dunia , denger dia mau terima cinta gua seneng tiada tara dah pokoknya.

Hari-hari gua lalui dengan indah , seneng dan gua sempat berpikir bawah sebenarnya Nisa inilah pelabuhan terakhir hati gua.

Tapi setelah beberapa bulan Nisa mulai berubah , gua pribadi juga mikir kenapa sih dia berubah ke gua ? apa gua salah ? gua sayang kok sama anaknya terlebih dirinya . lalu kenapa dia berubah ? .

Gua pun merasa sepertinya ada yang berbeda karena waktu kita sedang ngobrol dia ada bilang ,

"Her , kalo aku selingkuh sama orang lain gimana ?" tanyanya.

"Silakan , aku bakal tetep setia kok sama lu meskipun kamu selingkuhin aku" gua jawab begitu tanpa ada rasa curiga sedikitpun , gua kira waktu itu dia cuman mau gua jawab yang enak dia denger aja.

Tapi makin lama Nisa makin berubah dan semakin sering juga gua berantem sama dia tentang hal apa aja tiba-tiba seperti kami tidak cocok.

Makin binggung dan gelisah hati gua harus kepada siapa gua ngadu apa perlu gua ngomong sama rumput yang bergoyang , bisa disangka gila gua.

Dalam kondisi gua yang sering berantem dan Nisa yang mulai berubah gua tetep sering ngalah dengan alasan gamau pisah , karena jujur gua sayang banget sama dia..


Tapi suatu hari gua mendapatkan kabar bahwa dia memang selingkuh dibelakang gua , sakit tapi ga berdarah inikah sakit hati dalem hati gua coba bertanya. Mau nangis tapi gengsi cuman rasanya ga pengen ngapain-ngapain aja.

Setelah gua cari tau lebih jauh ternyata Nisa Selingkuh dengan temen gua namanya Yuda.

Meskipun gua inget waktu Nisa nanya bagaimana kalo dia selingkuhin gua , gua jawab " Silakan , aku bakal tetep setia kok sama lu meskipun kamu selingkuhin aku " . Jujur untuk kali ini gua ga bisa terlalu sakit hati ini harus melihat orang yang kita sayangi pergi bersama orang yang dia pilih APALAGI TEMEN KITA.
Mantanku Sahabatku | Markas Cetar
mungkin seperti ilustrasi diatas perasan gua waktu itu 


Itu yang menambah pahitnya kisah cinta gua , setelah gua tau dan gua lihat sendiri dengan mata kepala gua memang mereka menjalin kasih di belakang gua , maka langkah yang gua ambil adalah merela Nisa pergi bersama Yuda dan mendoakan mereka supaya selalu bahagia.

Dan sama saat ini Gua dan Nisa memegang teguh janji masing-masing bahwa meskipun gua dan dia sudah tidak pacaran , tidak berbagi kisah , tidak menjalani hari bersama . Tapi kami tetap menjaga tali silahturami kami dan jangan sampai ada yang memutuskan tali tersebut meskipun gua dan Nisa berstatus mantan.

Dear mantan, terimakasih atas pahitnya masa lalu yang telah kamu beri. Karenamu, aku lebih berhati-hati dlm mencintai. dan juga Saat dua sahabat menjadi kekasih, itulah ketulusan. Saat dua mantan kekasih menjadi sahabat, itulah kedewasaan

Kisah ini gua tulis juga buat para pembaca Markas Cetar agar seandainya kalian punya mantan baik itu pisah secara baik-baik maupun tidak baik , jalinlah sesuatu hubungan jika tidak bisa jadi pacar kan bisa jadi teman maupun sahabat bukan.

Itu juga yang membuat gua menceritakan kisah gua ini ke kalian dengan judul Mantanku Sahabatku semoga kalian juga bisa seperti gua , meskipun pahit tapi setidaknya kita ga punya beban dan juga bisa dijadikan pembelajaran hidup.

Baca juga :



Akhir kata gua Encek berterima kasih buat para pembaca yang masih ga bosen dengan cerita-cerita gua , thanks banget bagi yang ingin kisahnya gua tulis di blogger gua bisa kontak gua entah di komentar , di sosmed lain juga bisa kok :D . Markas Cetar

18 comments:

  1. Asli sumpah ini artikel sudah buat ane melotot terus untuk membaca..pengalaman gan hehehe sukses selalu ditunggu artikel hebat lainya

    ReplyDelete
  2. Gua demen baca artikel loe gaya bahasa santai banget gak pake saya, aku tapi gue lepas banget logatnys

    ReplyDelete
  3. makasih Gan , kebiasaan sih jadi tukang cerita :D

    ReplyDelete
  4. Wah gan Ini Sama kaya cerita Masa Lalu ane, hahaha, Suksess Terus gan . . . :)

    ReplyDelete
  5. Blog penuh makna nih. Niat juga agannya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih gan , karena ada yang bilang tiada hasil yang menghianati proses gan :D

      Delete
  6. bagus nih rasany pengen liat" lagi cerita lain dari blog ini

    ReplyDelete
  7. Mantap jiwa gan ceritanya (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih banyak gan atas pujiannya :D

      Delete
  8. wow keren baget ud jadi artikel nya ya

    tq ud di cerita masa lalu ku ya bro
    semoga sukses selalu dan aku tunggu cerita selanjut nya ya

    oya sudah ku transfer jga ya bro, tq bro

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama gan , ditunggu lain kisah lainnya :)
      Thanks juga atas Transferannya :)

      Delete

Powered by Blogger.