Puncak Yang Menantang

Markas Cetar - Dengan Judul Puncak Yang Menatang kali ini gua bakal berbagi cerita liburan greget gua berserta indahnya Puncak Bogor , Jawa Barat

Puncak Liburan Menantang
Puncak Bogor

Pertama biar para pembaca ga binggung yang gua masuk Puncak Bogor apa dimana dan seperti apa, simak dulu nih baik-baik

Puncak Bogor itu sebenernya adalah sebuah daerah wisata pegunungan yang termasuk ke dalam wilayah Kabupaten Bogor dan Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat. Puncak terletak 70 km sebelah selatan Jakarta.

Wilayah Puncak terletak di kaki dan lereng pegunungan Gede-Pangrango dan sebagian besar merupakan bagian dari kawasan Taman Nasional Gede Pangrango.

Daerah ini terkenal sebagai daerah wisata pegunungan baik bagi wisatawan domestik maupun mancanegara. Wilayah Puncak dikenal sebagai tempat peristirahatan penduduk Jakarta karena kesejukan dan keindahan alamnya, serta merupakan daerah perkebunan teh yang dibangun pemerintah kolonial Belanda yang saat ini merupakan perkebunan teh milik PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas.

Sumber : Wikipedia

Hahaha...

Jadi kalo  kalian para readers kira gua bisa jelasin dengan panjang lebar Puncak Bogor dengan baik dan benar sungguh di sayangkan itu diluar otak gua . kalo gua paksa kasihan nanti berasap

Kedua marilah kita mulai , Kisah ini berawal dari liburan gua dan teman-teman gua , ke Puncak Bogor . Tapi biasanya gua dan temen-temen gua sebutnya cuman Puncak aja , Mungkin kalo Puncak Bogor kepanjangan kali nyebutnya.

Biasanya kalo gua dan temen-temen mau pergi TACU Puncak itu cuman event-event tertentu aja . misalnya :
  • Liburan Natal
  • Liburan Idul fitri
  • Liburan Semester I/gajil
  • Liburan Semester II/genap
  • Nyari Villa / Home Stay
  • Sekedar iseng (yang ini biasanya dadakan)
  • Harpitnas (ini kadang aja)
Nah dievent-event tertentu itu lah gua liburan dan kalo dipikir-pikir waktu itu gua kaya ga punya pilihan lagi buat berlibur , hampir ga pernah bosen sama yang namanya Puncak. Entah kenapa setiap liburan selalu Puncak lah tempat kita berlibur yang paling top marakotop.

Sesuai dengan judul cerita kenapa gua bilang menantang , gua dan kawan-kawan gua untuk pertama kali nya Tacu Puncak cuman ber-empat (Evan , Medio , Rizal , satunya lagi kan gua).
Jadi untuk pertama kalinya gua pergi ke Puncak itu bukan karena sedang  liburan ato gimana tapi karena cewe , tapi anggep aja itu liburan maklum kita kaum pria memang lemah soal hati.
Bukan hanya dengan bekal uang yang serba pas-pasan , perlu readers ketahui . Kami (Evan,Medio,Rizal,Gua) menuju tempat yang di sebut Puncak itu dengan SEPEDA MOTOR .

Bahkan ketika itu umur gua baru 16 tahun . Jadi para readers tau dong maksudnya ..

Yapsss tepat gua ga punya SIM ....

Gua inget gua berangkat dari daerah tercinta (Jakarta) itu jam 3 sore . Setelah berkomunikasi panjang lebar di Grup BBM tentang niatan kami pergi ke Puncak demi gua yang ingin menyusul si dia .

Awalnya rencana kami itu 3 motor dengan kandidatnya 6 orang , tapi karena ada sesuatu yang berhalangan 2 kandidat tersebut gugur di babak eliminasi *ngawuerrrrr

Berkumpulah gua dan sisa kawan gua disuatu rumah makan padang , ditambah yang bisa nemenin gua buat pergi ke Puncak saat itu ga fit .
*Info : gua bilang ga fit disana soalnya kurang lebih  3-4 hari yang lalu Evan dan Rizal  jatoh dari motor .

Tapi dengan modal nekad, helm 4 buah , ga punya SIM , duit secukupnya bahkan kekurangan dan boongin orang tua nginep rumah temen. *yang ini jangan dicontoh berbohong itu tidak baik

Akhirnya gua berangkat dari Jakarta ke Puncak dan tidak lupa sebelum berangkat gua dan 3 orang lainnya doa dulu.

Gua juga lupa bilang kalo jalan dari Jakarta-Bogor itu gua sama sekali engga tau jalan , jadi yang bisa  gua lakuin saat itu cuman ngikutin pergerakan motor Evan dari belakang .

Singkat cerita sampelah gua di Kota Bogornya , tapi inget itu dikota gua tujuannya Puncak bogor bisa di bilang ga dikotanya dong logikanya sih gitu .

Disini terjadi kesialan dimana gua berhenti karena lampu merah dan ada polisi yang datang dari arah berlawanan dijalan sebelah sialnya , pas lampu udah berganti menjadi hijau si Evan ini tenggakin badannya dan langsung gaspolll bin ngebut.

Dengan kondisi si Catrine yang fit dan dirawat dengan cepet di ninggalin gua di belakang dia , otomatis Si Gaju gua pacu lebih cepat dong biar ga ketinggalan entar kalo ketinggalan nyasar, kalo nyasar ga bisa ketemuin dia dongg *ehhh.
Catrine itu nama motor Evan
Gaju itu singkatan (Galau Junior) itu nama motor gua

Naas bener naas... Perpaduan Catrine dan Evan itu gabisa di kalahin dia selip sini selip sana dan ILANG ! , sekarang gua tanya kalo jadi gua gimana gatau jalan dan udh di daerah orang bukan jakarta lagi .

Kondisi kentinggalan tersebut , gua lewatin semua mobil dan motor di depan gua dengan meliuk-liuk kaya Pilem-Pilem dah. Ga lama Si Evan keliatan , gua kira selamat sudah hidup gua .

Setelah ketemu mereka kesialan selanjutnya udah menunggu, bukan menunggu lagi  dah namanya udh di depan mata malah . Polisi disebelah gua manggil "bisa minggir dulu sebentar " seinget gua itu yang dia omongin soalnya masih dalam kondisi jalan motornya .

Gua(merah) , Polisi(ijo)

Gua pura-pura ga denger gua cepetin lagi larinya si Gaju dengan harapan tuh polisi ga bisa ngejer motor gua lah . Naas part2 tuh polisi bisa ngejer dengan mudah dan mengiring gua ke pinggir jalan.

Terpaksa gua berhenti yang gua takutin terjadi "selamat sore bisa dilihat surat-suratnya" . gua jawab dah gua sodorin STNK gua
bagi yang gatau STNK itu Surat Tanda Nomor Kendaraan

Ditanya lagi "SIM nya mana ? " langsung gua jawab dengan santai simnya lagi di proses . Karena ga lengkap tuh surat digiring tuh gua ke Pos Polisi T.T (dan gua coba liat Evan dia udah hilang dari padangan mata)

Didalam Pos Polisi mungkin untuk formalitas ditanya ini itulah ngapain gua main jauh-jauh , ada keperluan apa , kenapa ga punya SIM . Sebenernya tuh polisi baik menjalankan sesuai tugasnya , cuman ujung-ujungnya ga baik digua.*paham dong kalo gua bilang ga enak digua ujung-ujungnya

Setelah gua keluar dari tuh kantor pos , yang gua pikirin cuman satu hal DIMANA SI EVAN. Langsung gua cek hape dan udh muncul pesan dari Evan , "Gua tunggu di Pom Bensin depan ".

Engga gua bales lagi tuh , gua jalan modal puter balik lurus terus aja dari jauh gua liat mereka udah nunggu . dan pas ketemu cuman bilang kita berenti di depan lagi aja ga jauh lagi.


Sampailah didepan yang mereka maksud , dan gua gondok banget ternyata pemberhentiannya "POM BENSIN JUGA". tapi si Evan coba kasih tau kenapa dia pilih Pom Bensin ini berserta alesannya. Dalem hati untung gua gatau jalan jadi iklas dan ngikutin aja dah...

Mulai lah gua ngeluh kok ga sampe sampe-sampe ya yang lain cuman senyum apa lagi si Rizal yang ada di belakang gua nih , ga ada sepatah kata yang keluar dari mulut dia . Cuman muka dia yang mesem aja yang di ekspresiin ke gua dan gua sendiri mikir kenapa nih bocah ga ngmg ga apa yakan mau nanya , ahh pokoknya waktu itu gua udah males dah pokoknya mau sampe aja.

Ternyata si Rizal diem aja gara-gara luka yang jatuh kemarin berdarah lagi dan perih lagi , lukanya tepat di paha yang buat kita nempel di bangku kalo duduk.

Kalo gua dari cerita gua itu ada berapa tuh kejadian sial gua udh 2 ya ?

Nah ini ada lagi tapi mungkin bukan sial , dan gua sendiri sebenernya sulit buat dijelasin .

Hampir mati gua !!!

Masuk jurang , keadaan udah cape mata mulai merem melek gara-gara udara dingin . pas tanjakan terus belok gua malah ketiduran bentar .. Sumpah !!! LU PIKIR PAKE OTAK DAH GIMANA.

Sayangnya tuhan masih kasih gua hidup sampe saat ini , pass saat gua mulai ngelantur dari jalan yang aturan belok kanan gua lurus . Dipukul-pukul helm gua sama Rizal sontak gua bangun gua ngerem dan langsung belok, gua tau si Rizal gimana komoknya yang jelas cuaca Puncak pada saat itu dingin tapi badan gua langsung anget.

Keringetan dan deg-degan tapi kayanya itu wajar banget . Hampir aja gua ke surga itu pun kalo surga kalo neraka ??

Dari situ gua tarik nafas dan coba fokus lagi kejalan , seperti biasa Evan udah gatau dimana rimbanya.

Gua lanjutin jalan pake insting beruang gua , ga lama ketemu mungkin karena mereka jalannya di perlambat.

Setelah udah ketemu gua kira bakal pelan-pelan jalannya , ternyata hukumnya emang itu kalo ada rombongan yang terpisah di tungguin sambil jalan diperlambat kalo dah ketemu langsung ngebut lagi.

Jadi ya mau gimana ngebut lagi ikutin si pemandu perjalanan .

Dan ini untuk kedua kalinya, gua mau ke surga lagi tapi ini bukan karena gua ngantuk atau bagaimana , gua baru naek Puncak pake motor pertama kali, gatau jalannya gimana , seluk-beluknya, tapi gaya-gayan gila ngikutin si pemandu .
Mungkin ga sebagus ini , tapi anggep ajalah ini bus yang gua maksud


Alhasil gua dibelokan tanjam yang ga keliatan mobil dari atas gua ngerebah layaknya rossi awalnya mulus , yang kedua mulus , dan lu yang baca ini pasti mikir yang ketika ga mulus ini engga , yang kelima gua  one by one sama bus pariwisata yan gede.

Hebatnya gua yang mau tabrak dia , kenapa bisa gitu gua ngerebahnya salah sampe keluar jalur dan masuk jalur buat arah sebaliknya.

Gua juga lupa detailnya gimana  pokoknya begitu gua gerakin kendaraan gua ke kanan ada klakson yang udh deket dan itu bus depan mata gua cuman gerakin dikit stang gua kekiri dan itu bus lewat dengan cepat.

Kalo di pikir logika aturan udah say goodbye gua , minimal jadi MENDOAN dah gua .

Satu yang ingin gua bagi buat kalian wahai para readers  , Doa itu punya kekuatan tersendiri jadi jangan ga percaya sama yang namanya doa. Inget dong awalnya gua bilang gua sama temen-temen gua doa dulu.
"Tuhan Berkati Perjalanan Kami , Jauhkan Kami Dari Mara Bahaya , Roh-Roh Yang Bukan Dari Padamu Kami Patahkan, Kami Hancurkan Didalam Nama Tuhan Yesus Haleluya Amin".
 Bisa aja karena doa itu gua selamat , ga ada yang tau yang jelas gua percaya !

Okeh karena ini dah kepanjangan , sampailah gua Puncak Bogor karena dari kejadian di atas ternyata tempatnya dah ga jauh.

Sampe di sana hal yang ditunggu-tunggu terjadi yaitu makan. setelah makan dan berjalan ada beberapa hal yang sedikit melenceng sebenernya , yang itu tujuan gua dan respon yang dituju tidak sesuai dengan keinginan.

Tapi jujur indah banget gua liat sepanjang jalan, lampu rumah yang kecil dari atas Puncak Bogor cape yang gua rasain karena perjalan hampir 4 jam hilang semua , ditambah dinginnya Puncak , sayangnya waktu itu ga ada kopi panas cuman ada segelas aqua. Mungkin itu pengalaman berharga di hidup gua , meskipun konyol dan ga berarti buat yang baca.

Puncak Yang Menantang
jadi kapan kita naik Puncak bareng ??


Tetep aja membekas di hati (gua)anak umur 16 tahun tanpa SIM , tanpa ijin orang tua , bermodal nekat , dan gatau jalan. Bisa juga sampe ke tujuan yang dituju , Semua Itu Bisa Karena Usaha. 

Gua sih cuman kasih tau kalo ga direstuin atau diijinin orang tua , gatau jalan , dan ini yang penting !! kalo ga punya duit lebih mending jangan dikutin.

Karena yang di atas lahirnya dari Gosokan Ale-Ale Sekian.

Puncak Yang Menantang

No comments

Powered by Blogger.